Penumpasan iGaming tanpa izin di Norwegia

Pemerintah Norwegia dilaporkan berencana untuk memperkenalkan undang-undang yang akan memaksa penyedia layanan Internet lokal untuk mengeksploitasi perangkat lunak penghalang sistem nama domain (DNS) untuk memblokir situs web perjudian yang tidak berlisensi.

Menurut laporan dari iGamingBusiness.com, mandat baru dimasukkan dalam makalah konsultasi yang baru-baru ini diserahkan ke Komisi Eropa sebagai bagian dari upaya berkelanjutan untuk menghentikan perusahaan iGaming asing tanpa lisensi yang relevan untuk dapat menargetkan penggemar perjudian Norwegia. Sumber tersebut merinci bahwa program tersebut akan melibatkan amandemen Undang-Undang Perjudian negara, yang diusulkan pada Juni 2020 dan saat ini sedang melalui proses legislatif.

Monopoli pribumi:

Norwegia adalah rumah bagi hampir 5,4 juta orang meskipun penggemar perjudian lokal dilaporkan dilarang mengakses layanan secara legal dari perusahaan lain kecuali operator lotere milik negara Norsk Tipping AS dan penyedia taruhan parimutuel Norsk Rikstoto. Keadaan ini konon sangat kontras dengan situasi di negara tetangga Swedia di mana operator iGaming non-domestik telah dapat memperoleh lisensi sejak Januari 2019.

Pengatur yang berkuasa:

Makalah konsultasi yang dikirim ke Komisi Eropa dilaporkan mengungkapkan bahwa amandemen yang direncanakan bermaksud untuk menempatkan otoritas tertinggi apakah akan memblokir layanan iGaming yang tidak berlisensi ke tangan Otoritas Gaming Norwegia. Dokumen tersebut juga menjelaskan bahwa fasilitas ini akan memungkinkan pengawas negara untuk memerintahkan penyedia layanan Internet lokal untuk menggunakan perangkat lunak pemblokiran DNS untuk mencegah situs web tersebut dapat diakses di Norwegia.

Peningkatan intensitas:

Abid Raja (foto) menjabat sebagai Menteri Kebudayaan, 4678gri68797 VM6zhjrtyu O877Olahraga dan Kesetaraan untuk Norwegia dan dia dilaporkan mengungkapkan bahwa inkarnasi Undang-Undang Perjudian saat ini hanya akan memaksa penyedia layanan Internet Norwegia untuk memberi tahu pelanggan lokal tentang status situs web perjudian yang tidak berlisensi. Namun, politisi berusia 45 tahun itu konon menegaskan bahwa bahasa baru berpotensi memungkinkan regulator mengeluarkan perintah pemblokiran jika mereka tidak berhasil menghapus domain yang melanggar, tidak dapat menghubungi operatornya dan telah menentukan bahwa itu telah berjalan. tanpa lisensi.

Raja dikabarkan menyatakan…

“Perusahaan-perusahaan ini melakukan apa yang mereka bisa untuk menghindari hukum Norwegia. Dengan pemblokiran, kami akan dapat membungkam mereka dan kami akan pergi sejauh mungkin untuk menyingkirkan perusahaan-perusahaan ini. Pada dasarnya, kami tidak ingin pemblokiran DNS tetapi kami juga tidak ingin masalah perjudian yang dibawa oleh perusahaan-perusahaan ini ke negara ini.”

Faktor lebih lanjut:

Seorang anggota Partai Liberal tengah, Raja dilaporkan merinci bahwa amandemen Undang-Undang Perjudian yang diusulkan juga akan mewajibkan Otoritas Gaming Norwegia untuk melakukan penilaian proporsionalitas sebelum memerintahkan situs untuk diblokir. Dia konon menyatakan bahwa latihan ini diperlukan untuk menyeimbangkan kepentingan publik terhadap isu-isu kebebasan berekspresi dan informasi seperti itu selain konsekuensi potensial bagi penyedia layanan Internet.

Tautan sumber

Author: Flenn Hale