Pembahasan media siaran di Kenya

Para legislator di Kenya dapat segera diminta untuk memberikan suara pada sejumlah proposal yang akan membatasi kemampuan perusahaan taruhan olahraga dan game nasional untuk mengiklankan produk mereka melalui saluran media siaran lokal seperti radio dan televisi.

Parlemen Kenya menggunakan siaran pers resmi pada hari Jumat untuk menegaskan bahwa Komite Komunikasi, Informasi, dan Inovasinya saat ini sedang mempertimbangkan apakah akan menambahkan beberapa amandemen pada RUU Permainan negara tahun 2019 dalam upaya ‘untuk menahan munculnya pertaruhan dan permainan yang disebarkan’. di seluruh saluran media penyiaran negara. Badan tersebut mengungkapkan bahwa pertimbangan ini dipimpin oleh perwakilan Marakwet West William Kisang dan akan mencakup keterlibatan dengan berbagai pemangku kepentingan dan regulator industri seperti Otoritas Komunikasi Kenya dan Dewan Kontrol dan Lisensi Taruhan (BCLB).

Revolusi cepat:

Dorongan untuk membatasi tampilan iklan televisi dan radio yang berhubungan dengan permainan dan taruhan olahraga datang hanya dua bulan setelah Presiden Kenya Uhuru Kenyatta (foto) menandatangani sebuah tindakan yang menurunkan lebih dari separuh tarif pajak total operator menjadi 7,5%. Ini segera diikuti oleh langkah dari BCLB yang memungkinkan perusahaan-perusahaan tersebut untuk mulai mengiklankan barang dagangan mereka dengan batasan waktu dan pesan.

Kekhawatiran yang menyertai:

Namun, Parlemen Kenya menyatakan bahwa banyak dari anggotanya menjadi khawatir tentang ‘dampak berbahaya’ dari iklan semacam itu terhadap ‘warga Kenya yang tidak menaruh curiga’ dan anak-anak bangsa. Badan tersebut selanjutnya menyatakan bahwa beberapa dari perwakilan ini sekarang kemudian berargumen bahwa setiap aturan baru tentang periklanan dari BCLB harus diwajibkan untuk ‘menyelaraskan dengan ketentuan kode pemrograman dan klasifikasi’ yang ditetapkan oleh Otoritas Komunikasi Kenya dan mencakup daerah aliran sungai yang lebih ketat. ketentuan.

Baca pernyataan dari Parlemen Kenya…45b76357 I987g89FER96t99 868

“Dalam apa yang mungkin tampak sebagai penemuan terlambat oleh regulator bahwa stasiun penyiaran telah mengambil keuntungan dari celah dalam rezim pengatur sektor multi-lembaga, Otoritas Komunikasi Kenya sekarang telah menyerukan pendekatan multi-lembaga dalam menangani masalah ini secara dasar terus menerus.”

Evaluasi ekstensif:

Anggota Komite Komunikasi, Informasi dan Inovasi selanjutnya akan mengambil bukti dari Dewan Media Kenya, yang mengatur perilaku etis jurnalis dan praktisi media, serta Badan Klasifikasi Film Kenya sebelum memutuskan langkah apa yang harus diambil. Rekomendasi mereka kemudian dapat dimasukkan sebagai amandemen ke dalam RUU Perjudian, yang secara bersamaan menjalani tinjauan parlemen yang telah lama ditunggu-tunggu yang dapat menghasilkan perombakan peraturan yang lengkap dan biaya lisensi yang lebih tinggi di samping pembentukan lotere nasional dan pengawas tertinggi.

Tautan sumber

Author: Flenn Hale