Inspektur Jenderal Virginia Merekomendasikan Perubahan Aturan Poker Amal

4 Oktober 2021
Hukum & Politik

Kantor Inspektur Jenderal Negara Bagian Virginia (OSIG) merilis laporan yang menyorot aturan dan peraturan yang disetujui untuk turnamen Texas Hold’em yang dijalankan untuk amal.

popspoker4

Mucking dan grinding pemain di Pop’s Poker di Virginia. (gambar: popsrva.com)

Laporan yang mengenai meja Gubernur pada hari Kamis memperingatkan bahwa Dewan Permainan Amal pada dasarnya membuka jalan untuk “memungkinkan pembuatan ruang poker di Virginia di mana turnamen poker hanya membutuhkan organisasi amal sebagai sponsor turnamen.”

Laporan itu juga secara tidak langsung memanggil anggota dewan yang membantu menulis aturan baru untuk membuka ruang poker di bar dan aula bingonya. Ketua Dewan Permainan Amal, Chuck Lessin, membuka Pop’s Poker pada bulan Agustus meskipun Virginia belum memantapkan undang-undang untuk mengatur turnamen poker amal dan belum mengeluarkan izin operator apa pun.

Operator aula bingo lama dengan organisasi amalnya sendiri, Lessin membantu menulis aturan yang akan berlaku untuknya dan perusahaan turnamen poker amal putranya. Dia tidak mengundurkan diri dari pemungutan suara pada aturan, yang juga bermasalah, menurut OSIG.

Sementara Lessin membela tindakannya, memberi tahu CardsChat bahwa dia transparan kepada dewan dengan niatnya, laporan tersebut merekomendasikan memperbarui kode dewan untuk mencegah apa yang disebut konflik kepentingan terjadi lagi. Secara hukum, dewan harus menyertakan satu anggota yang merupakan pemasok game amal dan satu anggota yang merupakan pemilik, pemberi sewa, atau penyewa tempat di mana game amal dilakukan.

Firewall dan permainan bingo

Setiap suara mengenai implementasi Hold’em oleh dewan akan tetap lolos, bahkan jika Lessin telah mengundurkan diri. “Saya mengikuti hukum dan saya mengikuti instruksi Jaksa Agung,” kata Lessin. “Jadi saya melakukan persis apa yang seharusnya saya lakukan dan sekarang, setelah itu, mereka mengatakan saya seharusnya mengundurkan diri.”

Majelis Umum menyetujui poker amal dengan SB936 pada tahun 2020 dan menempatkan tanggung jawab pada Dewan Permainan Amal untuk menulis peraturan. Setelah 13 pertemuan publik, aturan ini diselesaikan dan disahkan dengan suara bulat oleh dewan tahun lalu. “Agensi memutuskan bahwa mereka sangat, sangat menentang banyak dari apa yang kami masukkan dalam peraturan,” Lessin, yang merupakan pembangun rumah, mengatakan.

Agensi itu adalah Departemen Pertanian dan Layanan Konsumen Virginia (VDACS), yang mengawasi semua perjudian amal di negara bagian itu. Dewan Permainan Amal yang menulis kebijakan, sesuai dengan Kode Virginia. Ketika Majelis Umum meloloskan SB936, Dewan Permainan Amal harus menulis aturan dan peraturan. Dewan memiliki 11 anggota, enam di antaranya ditunjuk oleh Gubernur, tiga di antaranya ditunjuk oleh Ketua Dewan Delegasi, dan dua di antaranya ditunjuk oleh Komite Aturan Senat.

Masalah terbesar yang dimiliki regulatornya dengan aturan baru adalah bahwa mereka mengizinkan ruang turnamen poker, operator, tuan tanah, dan pemasok peralatan menjadi orang yang sama.

Aturan seputar bingo amal membutuhkan “firewall” antara pemasok, operator, dan tuan tanah, dan juga mengharuskan operator bingo menjadi sukarelawan. Itu tidak akan berhasil dengan poker, kata Lessin. Dia juga mengatakan bahwa firewall tersebut sering dilanggar, dan VDACS tidak memiliki kemauan atau tenaga untuk menegakkan pelanggaran.

“Banyak orang telah mengatasi firewall itu. Orang-orang menemukan segala macam celah, mereka akan meminta saudara perempuan sepupu mereka untuk memiliki perusahaan tersebut,” kata Lessin. Dia mengatakan dewan memilih untuk mengubah aturan ini untuk menghentikan hal ini terjadi dan untuk memberikan transparansi yang lebih baik sambil juga memastikan permainan poker berjalan dengan lancar.

Lessin mengatakan Dewan Permainan Amal tidak ingin firewall yang sama itu ada di poker, dan tidak peduli jika orang yang sama memiliki gedung, adalah presiden badan amal, dan memiliki perusahaan operasi poker Texas Hold’em. “Akan ada pengungkapan yang sangat ketat jika itu ada,” tambahnya. “Jika Anda gagal mengungkapkan bahwa Anda memiliki kepentingan yang tumpang tindih, Anda kehilangan lisensi untuk melakukan aktivitas itu selamanya.”

Peraturan yang disetujui dewan mengizinkan operator untuk mengambil 50% dari hasil bersih, uang yang tersisa setelah semua hadiah dimenangkan. Ini membutuhkan minimal 2,5% untuk digunakan oleh organisasi amal.

Kekacauan amal

Menurut laporan OSIG, “peraturan hold’em menciptakan konflik dan masalah konsistensi yang merusak integritas program game amal.”

OSIG menguraikan tiga masalah utama: Mengizinkan pihak ketiga menjalankan turnamen, mengizinkan konflik kepentingan, dan ketakutan bahwa ekspansi akan menciptakan beban besar yang terlalu besar untuk ditangani VDACS. OSIG mengatakan kepada Gubernur bahwa VDACS tidak memiliki “otoritas pengawasan dan penegakan lebih dari 70% dari penerimaan kotor game amal di Persemakmuran.”

Lebih lanjut memperingatkan bahwa VDACS tidak akan dapat memenuhi tuntutan peraturan yang dibutuhkan oleh pelaksanaan turnamen Texas Hold’em, dan itu perlu menambah lebih banyak karyawan. Saat ini, badan tersebut kekurangan staf, turun setidaknya dua inspektur dan dua auditor, yang membuatnya tidak dapat memenuhi beban kerjanya saat ini.

OSIG menyarankan untuk memindahkan operasi dan penegakan ke Dewan Lotre, dan menjadikan Dewan Permainan Amal sebagai penasihat tanpa kekuatan untuk membuat peraturan.

Virginia mengizinkan ruang bingo untuk mulai beroperasi di negara bagian pada tahun 1995, selama setidaknya 5% dari pendapatan digunakan untuk amal. Pada tahun 2013, negara memperluas perjudian dengan mengizinkan slot elektronik, yang oleh negara dianggap sebagai tab penarik elektronik. Aturan dengan jelas menentukan siapa yang mendapat untung dari mesin ini, dan siapa yang tidak.

Pada tahun 2019, mesin tab penarik elektronik di lebih dari 300 lokasi di seluruh negara bagian menghasilkan $964 juta, yang menghasilkan kotor $251 juta, dengan $26,2 di antaranya untuk amal.

Bersaing dengan kasino

Perjudian poker dan kasino yang sepenuhnya legal akan hadir di Virginia, mungkin pada awal Desember tahun depan. Pemilih di lima kota telah menyetujui kasino, dan poker akan dimasukkan dalam setidaknya rencana Caesar untuk properti Danville-nya. Lessin mengatakan satu-satunya cara agar poker amal bekerja setelah kasino dibuka adalah dengan memberi operator poker amal aturan yang sama dalam hal siapa yang dapat menjalankan permainan.

“Bersikaplah keras pada badan amal dan pastikan mereka melakukan semuanya dengan cara yang benar. Tapi jangan katakan mereka tidak bisa beroperasi seperti kompetisi yang beroperasi. Kami lumpuh bahkan sebelum memulai, dan itu tidak masuk akal,” katanya.

Meskipun tidak berlisensi, poker – termasuk turnamen – telah berjalan sepanjang bulan September di Pop’s Place. Gambar di situs webnya menunjukkan dealer berpakaian profesional, kandang dengan sistem komputer, dan para pemain duduk bersiku di meja bermerek “Pop’s Poker.”

VDACS berhasil membekukan pemrosesan dan menerima aplikasi izin turnamen poker amal melalui pengeditan garis anggaran. Tapi, meski tanpa izin, Lessin yakin kamarnya beroperasi dalam ruang lingkup hukum. “Saya percaya bahwa cara RUU itu ditulis, tidak mengharuskan peraturan berlaku sebelum Anda bisa bermain,” katanya. “Dan itu mungkin menjadi masalah bagi hakim untuk memutuskan dan kami akan mencari tahu.”

Seperti yang ada sekarang, aturan tetap berlaku dan dapat ditemukan di situs web VDACS, tetapi tidak ada izin yang dikeluarkan. Lessin menggugat VDACS agar permohonannya disetujui. Sekarang terserah Majelis Umum untuk mengizinkan aturan berlaku dan memerintahkan VDACS untuk memproses aplikasi atau mengirim Dewan Perjudian Amal kembali ke papan gambar dengan instruksi baru.

f44510c59ebbff0d26903c8c64b7009e?s=96&d=mm&r=g

Bagikan cerita ini

Tahukah Anda tentang forum poker kami?

Diskusikan semua berita poker terbaru di
Forum Obrolan Kartu

Author: Flenn Hale